Unforgettable trip in HuangShan China

Huangshan kudu wajib didatangi kalo kita ke China! Syaratnya, masih kuat berjalan kaki naik turun tangga sejauh 2-6 jam (tergantung rute yang diambil). Jika tidak kuat, lupakan saja… tapi boleh juga jika anda hanya sekedar naik cable train lalu langsung turun dengan cable train lagi. Jadi ga ada mendaki sama sekali. Tapi ga seru ah..

Kami pergi ke Huangshan ikut tour lokal dari Yiwu. Biayanya sekitar 700rb/orang. Dari Yiwu kami melewati kota Jinhua, lalu masuk ke kota Huangshan di provinsi Anhui (perjalanan sekitar 4 jam). Pemandangan dari Jinhua ke Huangshan indahhhhh bangetttt, sampe mata rasanya segar terus dan selalu ingin memotret. Di sepanjang kiri kanan jalan tol (jalan tol nya bagus, baru dibangun dengan tiang pancang yang tingi-tinggi) terdapat perbukitan hijau dan lembah. Banyak melewati terowongan yang dibuat dengan menembus perbukitan. Kira2 ada 30-an jumlah terowongan yang kami lewati. Wow! Infrastruktur yang luar biasa! (lagi2, pliz jgn dibandingin sama indo yak!)

view di sepanjang jalan tol

terowongan yang menembus bukit

Di dalam terowongan

Sampai di kota Huangshan, kami singgah di Kota Lama (Tunxi Ancient Street). Tempat wisata pejalan kaki ini dipenuhi oleh cafe dan toko suvenir. Yang unik adalah semua bangunan disini sudah berusia ratusan tahun.  Persis seperti bangunan di jalan-jalan yang sering kita lihat di film2 silat.  Tempat ini memang sering dipakai untuk syuting film silat.

sebuah toko di kota lama Tunxi

bangunan nya kuno banget

bareng teman dari Yiwu

Habis makan siang di sini, kami segera menuju pegunungan Huangshan. Sampai di tempat perhentian bis, kami pindah ke bis khusus dari pengelola, untuk membawa kami ke stasiun kereta gantung (cable train). Ada 2 pilihan bagi turis untuk menikmati alam disini. Pertama, dengan naik cable train.  Kedua, berjalan kaki mendaki ke puncak.

Naiknya pake cable train aja, turun nya baru jalan kaki…mendingan capenya di belakang aja..   Gw ngajuin usul sebelum yang lain mau naik jalan kaki.  Maklum, si joni dulu pendaki gunung, sebaliknya gw males banget hiking… pinggang bisa pegel banget hehehe.  padahal, gw juga rada parno berada di ketinggian… takut cable train nya putus, wah gimana tuh… akhir hidup gw.  Bayar cable trainnya 90 yuan/ org.

Kata tour guide, kami masih harus berjalan kaki dari halte cable train di atas menuju puncak dan hotel.  Beberapa anggota rombongan yang membawa koper terpaksa meninggalkan kopernya di mobil.  Tapi karena gw pikir jaraknya mungkin ga terlalu jauh dan malas bongkar koper, gw dan joni tetap membawa koper kita. koper kita yang warna merah nih..

foto dulu sebelum naik cable train

Satu kereta cukup untuk kita ber-8, dan kita uda siap2 in kamera dan video cam.  waktu mulai naik, wah… kelihatan hutan2 yang rimbun.  Semakin naik..  mulai kelihatan gunung-gunung batu yang guede dan buanyak banget…  Semakin tinggi, omg… gw uda deg-deg an karena belum nyampe2 juga..  kita semua di dalam train juga deg2 an hahaha…kapan nyampenya nih..??  di satu sisi senang bgt ngeliat pemandangan, di sisi lain ketakutan jg karena semakin tinggi dan semakin tinggi… tapi dalam hati, untung milih naik cable train.  kalo jalan kaki, kapan nyampenya ya ke atas ..?

train nya cukup banyak, cable nya dua arah naik dan turun

view arah naik, wah tinggi bangetttt...

menyeramkan sekaligus memuji kebesaran ciptaan Tuhan

higher and higher...

kabut dan awan diantara gunung2

Setelah deg-degan selama 20 menit, akhirnya kami sampai di halte yang di atas.  Udara terasa sejuk, dan sinar mentari tidak terlalu menyengat.  Jika kita tidak suka musim dingin, bulan september – november paling tepat untuk datang kesini.  Tapi jika kita ingin melihat salju (dan tahan dingin yaa), bulan Des- Jan pegunungan ini biasanya diselimuti salju.  Tapi jika musim dingin, belum tentu kita bisa dengan mudah mendaki pegunungan ini karena licin dan kemungkinan badai.

Dari halte ini kami ternyata perlu mendaki untuk sampai di hotel.  Salut dengan pemerintah China yang membuat ribuan anak tangga untuk menyusuri pegunungan ini.  Awal-awal jalan sih gw semangat banget, karena pemandangan disini betul2 keren. Pantas, pegunungan ini menjadi inspirasi dari film Avatar.

ribuan anak tangga bahkan lebih... siap2 untuk olahraga betis!

joni ga kalah semangat karena uda lama ga hiking gunung

Nah, karena barang kita cukup banyak, kita bagi tugas.. gw yg bawa tas kamera dan minuman, dan joni yg mesti bawa koper merah kita… huhuhuhu menyesal deh bawa koper, mestinya hanya bawa ransel saja.. karena berat bgt jalan sampe bawa koper.. sampe pada diliatin orang2..

joni tetap senyum walaupun beban bawa koper

Perjalanan terasa menyulitkan terutama gw yg ga suka jalan kaki… setiap kali ada titip perhentian gw pasti berhenti untuk menarik napas.. dan tentunya foto2 lagi.  Dari setiap titik perhentian memiliki view yang bagus, karena jumlah gunungnya banyak banget disini.  Teringat gw kepada mazmur Daud “The Lord is my rock!” dan tak henti2 nya rasa kagum sama Tuhan karena melihat gunung2 raksasa ini.  HuangShan telah dijadikan Situs Warisan Dunia oleh UNESCO tahun 1990.

salah satu titik perhentian

pohon tusam yang paling banyak tumbuh disini

Selain keindahan alam disini, perawatan tempat ini juga membuat gw sangat kagum.  Di daerah ini dilarang merokok, dan tidak ada sampah berserakan. Betul2 bersih dan terawat.  Padahal banyak orang berjualan makanan di setiap perhentian.  Turisnya juga membludak.  Gw harus menjaga kecepatan supaya jangan ketinggalan dengan rombongan yang lain, karena banyak sekali rombongan tur disini.  Kalau ketinggalan rombongan gawat deh, malah ga tau jalan pulang..  Joni terus memberi semangat sama gw.  Banyak juga orang yang bawa tongkat (di dekat stasiun kereta banyak dijual tongkat tapi karena merasa tidak butuh, gw ga beli).  Padahal, perlu banget.. ada satu kali gw berhenti di tengah tanjakan, dan ada orang yang menawarkan tongkatnya sama gw untuk membantu gw mendaki… gw kira dia ga mau lagi tongkatnya, ternyata dia cuma minjamin sampe puncak tanjakan saja hehehe… sie-sie ya..

berkabut

seandainya gw beli tongkat!

Setelah berjuang selama hampir 3jam…akhirnya kami sampai di White Goose Hotel. Akhirnyaaaaa….. disini udaranya lebih dingin. Capenya ampunnn… tak terasa kita ternyata sudah berada di atas awan.  Satu hal lagi yang gw suka, bisa menikmati sunset di sini… wah awesome banget dah…

akhirnya sampe juga,thank God...duh niat bgt yg bangun hotel disini ya?

perfect place to watch the beautiful sunset

yah, kami memang berada di atas awan...

Namanya hotel di atas gunung, pasti mahal ya.. tapi boleh dong ngarepin yang kasurnya enak.. tau sendiri badan uda cape setengah mati.  Tapi ternyata kamar yang kami dapat seperti barak, 8 orang sempit2 an di dalam 1 kamar. Kasurnya pun ala kadarnya… mesti dialasi selimut supaya punggung ga merasakan kayunya..  berusaha ga komplain, kami lebih baik tertawa karena tidak bisa mendapatkan kamar yang lain… coba tebak harga kamarnya berapa? hampir 1jt semalam…busyett.. (mesti tetap bersyukur, amin..)

berusaha tetap tertawa dengan kamar seperti ini heheheh...

Biaya tur sudah termasuk harga kamar ini, tapi makan malam harus bayar sendiri.  Menu yang tersedia tidak banyak, kami hanya bisa memesan sayuran dan sup ayam.  Mestinya bawa pop mie lebih enak nih daripada di restoran nya hehehe…ya sudahlah.  Habis mandi dan makan, try to sleep on the “comfort bed”,  zzzz… (pengen bangun pagi2 untuk liat sunrise)

morning!

Gak bisa bangun karena cape…akhirnya batal deh liat sunrise pagi-pagi (seharusnya jam 5).  Ya sudahlah, gw uda pernah liat sunrise di bromo.  Tapi luar biasa banget ya disini, bisa melihat sunset dan sunrise, saking tingginya.  Setelah mandi seadanya dan sarapan dengan telur rebus dan bakpao (oh ya, disini byk yang jualan telur rebus), rombongan kita check out…

Perjalanan untuk kembali ke train station tidak sama dengan perjalanan waktu datang.. rutenya berbeda.  Jadi masih banyak pemandangan yang bisa dilihat.  Joni harus kembali membawa bag nya.  Jalanan bukan langsung menurun, tapi tetap banyak naik nya.. mudah2 an rute pulang ini ga terlalu jauh ya…

the traveller's bag

tapi belum sebanding dengan orang2 yang bekerja mengangkut bahan makanan ke atas gunung.. bisa berapa kali tuh naik turun dalam sehari..? seperti sedang latihan kungfu aja…

pengangkut barang

Nah, gimana jika kita uda merasa gak kuat lagi di tengah perjalanan mendaki ini..?  Jgn kuatir, ada juga pengangkut orang tenaga orang.. tinggal duduk di kursi, diangkut, tapi gw sih ngeliatnya ngeri ya.. apalagi jika melewati naikan yang agak terjal.. bayarannya tentu mahal banget, dihitung dari titik A ke titik B. Minimal 100rb.

Disewakan jasa angkutan kursi tandu

solusi bagi turis yang punya duit dan uda cape

yang diangkut betul2 bergantung kepada pengangkut. Kalo satu jatuh, semua bisa jatuh...

Rute pulang ini ternyata lebih “curam” daripada rute datang.  Sambil menikmati pemandangan, kita harus berhati-hati dengan jalan yang sempit atau curam, tanpa ada pegangan di sampingnya.

di tepi jalanan yang curam

kudu extra hati2 di turunan ini

rute yang curam

tangga mengitari gunung

beautiful mountain and sky!

Setelah menempuh perjalanan 2 jam lebih… cable train nya sudah kelihatan!  wahh senang bgt krn sudah berakhir, tapi juga merasa sayang karena belum tentu bisa kesini lagi.. oh ya, kalo yang masih kuat, bisa berjalan hingga ke bawah sekali tanpa cable train.  Rencana awal kita yang ingin turun jalan kaki ternyata batall.. gw sudah tidak kuat lagi hehehehe…

kereta gantung untuk turun

amazed dengan pembuatan kereta gantung ini

kali ini jarak turun nya lebih pendek, sekitar 15 menit.  Tapi tetap saja terasa deg2-an hehehe… thank God kita bisa sampai dengan selamat.  Di sini terdapat tourist center yg menyediakan berbagai informasi seputar huangshan.

Di tourist center ini kita bisa mendapat informasi ttg huangshan

miniatur pegunungan huangshan

Kirain uda nyampe di tempat bis, eh ternyata belum… bis belum bisa naik kesini karena jalan nya lagi diperbaiki.. ya musti jalan lagi deh..

yah jalan lagi deh...

dan ternyata masih ada tangga lagi...

setelah tangga ada sungai yang airnya bening banget..

End of journey in Huangshan mountain… setelah makan siang, kami kembali ke kota Yiwu

Beberapa Tips buat turis yang mau mendaki Huangshan :

~ Pergi pada musim panas/semi adalah waktu terbaik, kecuali anda ingin melihat salju pada musim dingin.  Tapi menurut gw, ga ada salju aja uda sulit, apalagi jika bersalju, pasti licin dan berbahaya.  Apalagi jika ada badai salju.

~ Pake baju dan sepatu yang tepat untuk mendaki, dan bawalah ransel dengan perlengkapan secukupnya, supaya tidak membebankan pendakian.

~ Lebih enak memang menginap semalam di hotel2 yg terdapat disana jika anda ingin melihat sunset dan sunrise (jika ikut tur lokal), tapi harga makanan sgt mahal dan kurang enak, lebih baik bawa pop mie aja heheheh…

~ Jika tidak mau menginap, pilihlah rute yang tidak terlalu panjang, sehingga cukup waktu untuk naik dan turun.  Lebih baik mengajak seorang tur guide lokal yang bisa bhs inggris jika anda tidak mau bergabung dengan keramaian tur.  Karena terus terang, ikut tur rame-rame itu cukup berisik buat gw.

~ Biaya utk cable train; 80 yuan / sekali naik.  Gunakan ini jika tidak ingin terlalu cape ketika naik/turun

~ Peralatan wajib; video/kamera yang bagus +  memory card yang besar, anda tidak akan kehabisan tempat untuk berfoto.  Topi + sunglass + suncream kalau ga tahan sinar matahari.  Jaket jika anda tidak tahan dingin, karena pada saat malam cukup dingin.

~ Belilah tongkat yang banyak dijual di bawah sebelum pendakian, itu akan membantu

Shall not forget this amazing trip!

unforgettable mountain

6 thoughts on “Unforgettable trip in HuangShan China

  1. alo nana, asik juga jalan2nya. di yiwu pake tour lokal apa? ada websitenya? dia punya cabang dibeijing ndak, slnya aku rencana mau berangkat dari beijing>txs

    • kebetulan waktu ke yiwu, ada kenalan bisnis yang mencarikan tour nya. Tapi ga enak sih, soalnya aku ga ngerti bahasanya hehehe…krn pake mandarin full. no english. Tapi di yiwu kayanya ada travel yg bisa english, karena itu kota perdagangan internasional.

  2. mbak saya baca2 pengalaman mbak nana.. sy pengin ke huangshan dgn harga murah.. dari mana mulainya? sy dr surabaya langsung ke huangzhou. kalau ke yiwu naik apa dr huangzhou nya ya?

    • dear lingga, sebaiknya anda melihat peta china, supaya bisa melihat jelas lokasi nya dimana. Dari GUANGZHOU (di sebelah selatan China) ke Huangshan (di sebelah timur) itu agak jauh, kayanya ga bisa naik bis, mungkin pesawat. Tapi saya ga tau ada ga airport di huangshan. kalo mau ke Yiwu harus naik pesawat dulu. Harga pesawat domestik di China agak mahal. Yiwu itu letaknya dekat HANGZHOU (di sebelah timur). tapi di yiwu tidak ada tempat wisata, hanya tempat perdagangan. Bisa juga tanya2 ke agent travel dulu untuk dapetin infonya mbak. semoga membantu.

  3. Saya kemarin ( April 2015) ikut tour Beijing , shanghai , Tunxi ( ke gunung Huang Shan). Biayanya 1.300 USD. Entah itu murah atau tidak. Selama 7 hari 6 malam. Nginap di beijing dan shanghai di hotel Ramada. Di Tunxi horel Tiandu. Berangkat dari Jakarta ke Hongkong naik Chatay pasific ( Cuma transit di Hongkong),dilanjutkan ke beijing naik Dragon air. Pulangnya Dari Shanghai ke Hongkong naik Chatay, juga dari Hongkong ke Jakarta naik Chatay. Dengan biaya segitu dari urus visa, hotel, makan transportasi dll kita tidak perlu keluar uang lagi. Ketika ke gunung huang shan untuk naik cable car juga gratis. Semua sudah di tanggung jadi kita tidak perlu keluar uang lagi selain buat beli oleh2.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s