Demam Berdarah Dengue (1)

Jangan pernah meremehkan seekor nyamuk!

Seminggu ini gua terkapar di rumah gara-gara kena dbd. Yup, akhirnya gua ngerasain juga kena dbd.

Ceritanya dimulai dari sejak sabtu, 12 April. Sabtu malam itu gua baru pulang dari meeting bisnis dan kena sakit kepala yang hebat. Gua pikir, ini pasti gara-gara stress meetingnya. Tapi sakit kepalanya terus berlanjut ke hari Minggu. Minggu sore gua ajak hubby untuk pergi makan shabu2 favorit di pluit, tujuannya untuk menyenangkan diri sendiri aja dan relax. Habis makan malamnya kita doa sama2, dan malam itu sakit kepalanya berkurang. Tapi ternyata besoknya, muncul lagi sakit kepalanya disertai agak demam. Senin malam, gua mulai sadar kayanya ini bukan sakit kepala biasa. Selasanya, cuma pergi ngantor sebentar dan mulai demam lagi. Selasa malam, hubby gua yang gak bisa tidur karena gua complain menggigil semalaman walopun gak pake ac. Ngukur pake termometer, suhu badan gua mencapai 39 derajat celcius! Demamnya sebenarnya ga terus2an, munculnya 2 jam sekali. Uda makan panadol, diurut, di kompres, gak mempan.

Rabu pagi dengan membawa selimut, gua diantar ke RS pluit untuk ketemu internist. Karena susternya yang uda kenal sama gua, (bulan januari gua sering banget ke rs anterin sodara sehingga susternya uda kenal) gua langsung dikasih surat pengantar cek darah ke lab. Dengan gejala2 yang gua sebutin, bisa aja typus atau dbd, jadi cek semuanya. Hasil cek darah bisa langsung ketahuan dalam 1 jam, sehingga habis itu kita pas ketemu dokternya. Ternyata gua kena gejala db. Dokter Albert kasih antibiotik dan obat turun panas. Obatnya ampuh, demam gua langsung turun dan tidak sehebat hari selasa.

Pulang dari dokter, ternyata giliran hubby yang gak enak badan. Rasanya, kok gejalanya sama ya, kecuali dia ada tambahan punggung jadi pegel linu. Akhirnya, dia juga makan obat gua. Rabu malam, kita demam ganti-gantian sampe dia bilang “akhirnya aku bisa mengerti penderitaan yg kamu alami”. Ya ampun, di satu sisi rasanya sedih liat dia ikutan sakit, di sisi lain merasa lucu karena demam nya ganti2 an hehehe. Kamis pagi, akhirnya giliran gua yg bawa dia ke RS untuk cek darah dan ketemu dokter. Dan memang dia mengalami gejala yang sama, tapi harus makan obat yang dosisnya lebih besar.

Jumat pagi, giliran gua yang harus pergi cek darah. Dan ternyata hasil cek darah menunjukkan gua positif kena dbd. Padahal, selama 2 hari gua merasa gak demam hebat lagi. Syukurnya, dokter bilang belum perlu opname. Selama gua masih bisa makan, gak ampe muntah, dan gak lemas bgt, bisa istirahat di rumah dan datang lagi hari Senin. Dan sabtunya, giliran Jn (my hubby) yang periksa lagi, dan dia juga menyusul positif db, bahkan lebih parah sedikit dari gua. Aduh kasian banget kita sama2 dbd hikhikhik.

Senin kita akhirnya kita sama2 cek darah lagi, dan senangnya.. keadaan leukosit dan trombosit gua sudah naik kembali, syukurlah. Sedangkan Jn masih harus menyusul ketinggalan nya hehehe. Dokter bilang gua gak perlu makan obat dan cek darah lagi, yg penting makan sehat dan jgn kecapekan dulu. Jadi gua masih tetap istirahat di rumah sampe hari kamis, barengan sama Jn. Hari Rabu Jn cek darah lagi, dan walaupun dia masih belum stabil tapi uda boleh aktivitas mulai Jumat ini. Jadi, jumat hari ini kita uda keluar rumah.

Selama sakit, kita makan nya normal, kecuali sempat makan bubur karena perut agak mual-mual. Kita juga banyak makan buah, terutama buah pir korea, jus jambu merah, dan pocari sweat. Syukur gak harus sampe opname di RS, tapi kesehatan itu memang mahal. Kita uda spend 4 juta untuk berobat dalam 1 minggu, aihh! (itupun hanya utk cek darah, konsultasi dokter, dan obat).

Selama sakit yang kita kerjakan cuma makan tidur dan nonton film. Enak juga liburan, tapi bawaan nya jadi ngantuk terus seperti sekarang ini waktu posting, rasanya ngantuk bgt karena uda sering tidur siang hahaha. Film terbaik yang kita tonton selama sakit adalah film Notebook, aduh ini film nya bagus bgt, highly recommended untuk pasangan merit. Hal lain yang kita dapat selama sakit adalah bisa bareng2 terus 24 jam sampe bosen, hehehe. Gua sendiri belajar untuk lebih grateful. Ketika sakit, kita akan menjadi lebih menghargai kesehatan kita. Sakit juga mengingatkan justru artinya tubuh kita masih normal, masih berperang melawan virus bakteri yang menyerang. Dan waktu keadaan sakit lah, kita bisa lebih ingat akan Tuhan dan ingat akan diri sendiri – bahwa kita hanyalah manusia yang lemah yang butuh Tuhan dan orang lain. Bahkan kita bisa kalah terhadap seekor nyamuk!

2 thoughts on “Demam Berdarah Dengue (1)

  1. hai na, lumayan lah sakit ada yang nemenin, ya gak.hehe.
    sangking sehati nya sakit pun bs bareng bareng..salut nih..šŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s